2 Januari 2017

Dea Dinda


Jadi barusan tadi sekitar jam 10 pagi, anak kecil dua keponakan dari Jakarta sudah balik lagi ke rumah mereka. Seminggu lebih satu hari mereka pulang kampung ke rumah Simbah Bantul (maksutnya dirumahku). Dalam rangka libur akhir tahun dan libur sekolah. Keponakanku yang 2 dari Jakarta ini namanya Dea dan Dinda. Dea kelas 4 SD, sering dipanggilnya Uni Dea, jadi Uni itu bahasa Padang artinya Mbak, kalau Dinda kelas 3 SD beda mereka 13 bulan (disebut-sebut terus sama si Dinda: 'iya tante kan aku sma Uni Dea bedanya 13 bulan') dipanggilnya Dinda. Di Jakarta Nanny mereka namanya Mbak Mar, yang pernah aku ceritain betapa masih semangatnya kerja sambil menempuh kuliah malam hari di sana itulooh. Dua anak kecil ini sekolahnya di tempat yang sama deket rumah mereka daerah Keramat Jati, nama SD nya SD Buah Hati. (Ini penting kenapa aku sebut! Nanti ada lanjutannya) 

Di Yogya seminggu emang ngapain aja? 
Maen, nonton maruko-chan big hero moana finding dory tottoro gabosen diulang-ulang, terus gangguin tante, rebutan remote tv sama mbah kokong, ngaji sama mbah uti, baca why, masak sosis bakar, dan masih banyak lagi. Tapi yang paling favorite cuma satu dan itu dilakuin hampir tiap malem selama di Bantul, bahkan kalau ga dilakuin sampe dihitung yaitu: Maen ke Alun-alun Bantul! Ya benar maen ke Alun-alun Bantul! Sampe tantenya aja bosen nganterinnya tiap malem minta ke Alun-alun Bantul :(

Emang di Alun-alun ada apasih? 


Dengan polosnya tantenya jawab: 
Duhh ya seperti itulah mengurus anak kecil, tetapi setidaknya banyak quality time yang aku rasain sama 2 anak kecil ini, sebelum mereka nanti bener-bener dewasa dan aku juga dewasa. Menyenangkan saat mereka tumbuh jadi anak yang baik, di lingkungan yang baik, padahal mama papanya sibuk sering pulang malem, papanya sering ke luar jawa tugas kerjaan. Tetapi Alhamdulillah lingkungan sekolahnya baik. Allah Maha Baik dengan segala NikmatNya :)
Taulah ya anak terakhir itu paling manja (padahal aku juga anak terakhir), Dinda kalau ke Bantul yang diinget pertama kali adalah maen sekuter di Alun-alun Bantul. Jadi di sana ada orang yang nyewain sekuter  dengan lampunya yang kerlap-kerlip, cara maennya biar sekuternya bisa jalan ada pegas yang menekan saat tapakannya diinjak, jadi kayak orang jalan ditempat ituloh nanti sekuternya terus bisa jalan sendiri. Paham ga? Yagitu pokoknya, bagi anak-anak SD itu sangat menyenangkan! Sekali maen sepuasnya tauga harganya berapa? Lima ribu! Ya bener lima ribu doang! Murah kan! 
Tantenya yang nungguin sampe berjam-jam maenan sekuter bahkan tantenya nungguin sambil jajan aja harganya lebih mahal jajanannya daripada maen sekuter yang cuma sekali maen lima ribu doang sepuasnya. Sampe Masku atau Papanya kedua anak ini pertama kali bayar aja kaget, ha 2 anak 10rb sampe diulang-ulang tanya 10rb beneran ga. Jajanan juga murah kayak sosis besar yang kalau di Sunmor bisa 15-18ribu disini cuma 9ribu doang heuheu. Coba ini tolong kehidupan Bantul murah banget! :') Aku bahagia sebagai anak Bantul! 

Pagi Hari pertama mereka dateng waktu itu langsung jalan niatnya cari makan, tetapi karena hari minggu 25 des banyak yang tutup akhirnya jalan jauh dari Bantul untuk makan di perbatasan yogya dan bantul, sekalian deh diajak pergi ke yogya. 
Kemana? Ke toko buku togamas! Pas waktu tante nawarin

'ke yogya yuk mumpung deket,'
'emang mau kemana tan?'
'Hmm mana ya, toko buku mauga?'
'Boleeh tan yuk! Aku mau beli buku!'
'Oke!' 

Jadi diantara dua anak kecil ini yang paling suka baca buku Uni Dea, anak pertama, dulu aku beliin Seri Why pas awal kelas 4 SD, sampe sekarang kalau ngoleh2in buku Why terus hehe 
Shafa, anak pertama dari Mbakku, keponakan yang di Bandung juga suka baca Why, Why pertamanya juga aku beliin pas awal kelas 4 SD sampe sekarang suka request oleh-oleh Why. 
Terus kan aku tanya 

'Emang Uni kalau baca Why 1 buku bisa berapa hari?'
'Emm 2hari bisa, rerata 4 hari.'
'Huhu apaah? Cepet banget uni bacanya'

Kalau Dinda lebih sukanya maen dan gambar pokoknya hal-hal mekanis tubuh, jadi dia beli spidol fabercastel. Terus pulang kan, sampe rumah langsung dibaca Why nya, jadi seminggu di Bantul mereka udah baca 2 seri Why: Japan dan Insecta. 

Dirumah juga sering diajak ngaji sama Mbah Uti(ibuku), bahkan ya jadi i was inspired too much with this cute little girl. Jadi pas waktu di Bantul, maen apapun kemana aja 2 anak kecil ini selaluuu pake kerudung, pasti selalu gamau pergi kalau ga pake sedeket depan rumah aja pake, padahal ga ada yg ngajarin, mama papanya ga nyuruh mewajibkan, tetapi kerudung ga pernah lepas 

'Kok kalian sekarang make kerudung terus sih?'
'Emang kenapa tan?'
'Gapapa tante seneng aja liatnya :'), disuruh ya sama bu guru?'
'Enggak tan, emg pengen kok'

Terus pernah kan kejadian, waktu itu pernikahannya om iwan(adiknya mamanya Dea Dinda), Dea Dinda didandani dengan adat jawa gitu disanggul, gapake kerudung mamanya pake tapi, karena masih kecil jadi ngapain repot2 pake kerudung kan mikirnya. 

'Wah cantik, coba foto kasih tau temen2 SD.'
'Iih gamau' 
'Kenapaa?'
'Soalnya aku ga pake kerudung, kan temen2ku pake kerudung'
:') 

Terus kemaren pas di Bantul ada lagi: 

'Uni Dea bangun'
'Tan jam brpa? Udah subuh ya?'
'Udah'
'Tante udah subuh?'
'Udah'
'Hah??!!! Tante kok ga bangunin aku sih?!!'

Terus dia nangis sesenggukan gara-gara telat subuh, terus aku jadi merasa bersalah banget ya Allah maafkan aku, Anak kecil kelas 4 SD :''
Tiap maghrib sama isya selalu di masjid deket rumah ngajakin Mbah Uti ke masjid, padahal mama papanya aja jarang ke masjid tantenya apalagi :')
Uni bilang karena kalau di jakarta masjidnya jauh dari rumah gapernah sholat jamaah di masjid kalau pas di rumah. Anak kecil kelas 4 SD hafal juz 30 29. 

Pernah aku tanyain kan: 
'Un emg skrg uni udah hapal surat apa aja? Juz 30 udah ya?'
'Udaah, skrg lagi ngapalin lagi surat lalala' 
lalala: aku lupa nama suratnya apa :'' maafkan aku Ya Allah.
'Oooh itu juz 30 awal ya?'
'Enggak itu juz 29 tan,'
'Oooooh hahahahahah ha ha ha :'' maaf tante gatau, Emg target sekolah uni harus hapal berapa juz?'
'Kalau mau lulus SD harus hapal sampe 3 juz 30,29,28'
'Ooooohhhh wah keren Uni!'

Yang jadi pertanyaan sekarang adalah: Coba dong tolong tantenya gimana kabarnya? :')))))

Itu semua tentang Uni Dea yang anggun, lemah lembut, sabar sama Dinda, suka baca buku, bahkan sempet baca koleksi buku sains ku, huhuhu kalau ngeliat mereka tiap malem di ruang keluarga kalem baca buku rasanya huhuhu bahagia tante :') 
Bahkan nonton finding dory aja pas adegan nemo marlin dory naik penyu ke california,  Uni masih sempet 

'Tan tauga penyu kalau bertelur bisa sampe 500telur tapi yang bertahan cuma 40-50an biasanya.'
'Woow taudarimana un?' 
'Lupaa, pernah baca kayaknya di Why'

Yeaah! Yaa tante seneng kalian punya kebiasaan baca sejak kecil! 
Terus tauga? Anak2 SD jaman sekarang ya udah punya WA Grup sendiri, Uni Dea bahkan udah ada WA Grup kelas cwo cwe dan ada grup WA khusus cwe dikelasnya, nama grup WA nya: 'Akhwat lalala apagitu aku lupa' 
Emang SD Buah Hati sepertinya sangat tepat sekali untuk kedua anak kecil ini. 

Kalau Dinda itu anaknya manja, aktifff banget suka ngomong dan tentunya suka maen sekuter di Alun-alun Bantul. Sering bosen, terus kan kemaren pas malam pergantian tahun baru, sekeluarga Masku ke Alun-alun Bantul buat liat kembang api dan aku dirumah, pas waktu mau pergi Dinda bilang: 

'Tan nanti pintu gerbangnya jangan dikunci ya'
'Emg kenapa?'
'Aku mau ke Alun-Alun Bantul liat Kembang Api pulangnya kalau bisa sampe jam 3 pagi'
'Hahhahahaha Ooohya okedeh' 

Bahkan kata mama papanya Dinda udah persiapan tidur siang cuma buat begadang nonton kembang api di Alun-Alun Bantul pulang jam 3 pagi. Padahal akhirnya Dinda minta pulang jam 10 malam trus pas kebangun jam 12 malam karena denger suara kembang api trus nangis minta dianterin ke Alun-Alun buat liat kembang api. Katanya aku udah begadang cuma mau liat kembang api di tahun baru kayak gimana di Alun-Alun! 


Tidak ada komentar:

Posting Komentar